EnglishIndonesia

Email: info@sahabatanak.com

Kapan Jambore lagi, Kak?"

Kenangan dari JAJ 2001
(Perempatan Grogol - Rabu, 9 Agustus 2001 - pukul 19:20)

Kenalkan nama saya Muhammad Abdillah, panggil saja Aab.
Umur saya 11 tahun. Tiap hari saya mangkal di sini, perempatan Grogol - Citraland, mulai dari jam 6 sore sampai jam 9 malam. Kerjaan saya ngamen. Modal saya… ya gitar kecil ini, Bapak yang bikinin. Bapak juga kerjanya ngamen, tapi perginya lebih jauh. Kalo' saya ngidernya paling sampai Roxy.

Dapet duitnya lumayan. Sehari bisa bawa pulang dua puluh-an (Rp 20.000,- red.). Kalo' seharian dari pagi (hari Minggu atau libur, red.), bisa dapet empat puluh! Semua saya kasih ke ibu. Lumayan, buat biaya hari-hari kita sekeluarga. Rumah saya mah kecil, gubuk! Tidur semua numplek jadi satu. Bapak, Ibu, saya dan 3 adik saya. Kalo' lewat, mampir ya, Kak! Noh, di Kampung Duri, Cengkareng.

Gini-gini saya sekolah. Kelas IV SD dan selalu ranking… ranking 6, 9, pernah 4! Ada PR dan tugas sekolah yang saya kerjain pas istirahat. Pelajaran diulang di rumah, lalu sorenya saya berangkat ngamen. Keinginan saya cuma satu, bisa terus sekolah sampai tinggi. Saya nggak mau seperti kakak saya, yang harus berhenti sekolah lalu terpaksa ngamen sepanjang hari di jalan. Temen-temen saya juga banyak yang begitu, bahkan yang enggak sekolah juga ada.

Ikutan Jambore? Waduh, asik banget! Dari pertama Kak Maria (salah satu tim rekrut JAJ, red.) ngajakin kita Jambore trus bagiin undangan, kita sudah seneng. Waktu mo dijemput Sabtu pagi, kita jam lima udah pada bangun. Dan mandi rame-rame di MCK umum deket Kali Grogol. Dari semua acaranya, saya paling suka Tata dan Sasa (artis cilik pengisi acara, red.) waktu acara panggung gembira, lomba joget, ama senam pagi.

Waktu berpisah, saya nggak tahan, saya nangis. Kak Merry (pendamping, red.) juga. Saya sedih karna bakal nggak jumpa lagi sama Kak Merry, Kak Poppy, juga kakak-kakak yang lain. Saya nyesel selama Jambore (2 hari, red.) sering nakal, badung, nggak nurut kata-kata Kak Merry. Waktu hari pertama, saya diganggu sama anak dari Depok, Kak Merry bilang agar saya tidak ngebales, biarin aja. Tapi waktu saya diganggu lagi waktu lintas alam, saya kesel, saya bales. Jadinya kita berantem dikit, trus dipisahin. Abis itu saya nyesel. Kapan ya, saya ketemu Kak Merry lagi…? Kapan Jambore lagi, Kak?

Diceritakan kembali berdasarkan penuturan Muhammad Abdillah, salah satu peserta JAJ